bandara bola

bola bola

Apakah Anda ingat film terkenal dari awal 80-an “Blues Brothers” dengan Dan Aykroyd dan almarhum John Belushi. Kedua pahlawan mampu mengatasi semua hambatan di jalan mereka dan untuk menghindari pengejar mereka sampai adegan terakhir film. “Mereka tidak akan pernah tertangkap. Mereka berada di sebuah misi dari Tuhan” adalah tagline dari film. Brasil tim sepak bola nasional saat ini, yang bermain di Piala Dunia di Jerman, mengingatkan saya Blues Brothers. Meskipun mereka lebih memilih musik samba untuk blues, mereka tampaknya tak terbendung dan meskipun mereka tidak pada misi dari Tuhan religiusitas mereka jelas.

Para pemain Brasil sering berdoa dan http://bandarabola.com/ dari mereka mengenakan T-shirt dengan slogan-slogan religius di bawah seragam mereka. Lucio, salah satu bek terbaik tim mengenakan T-shirt dengan pesan «Yesus mengasihi Anda» pada pertandingan terakhir terakhir Piala Dunia di Yokohama. Kaka, gelandang berbakat memakai T-shirt yang sama, sementara Ze Roberto gelandang lain menurut surat kabar Columbian “El Pais” berencana untuk menjadi pendeta dari Gereja Injili. Lain Brasil, Luis Felipe Scolari, yang merupakan pelatih tim nasional Portugal, telah dipilih untuk timnya pusat pelatihan di Marienfeld dekat sebuah biara abad ke-12, dalam rangka baginya untuk mengunjunginya setiap pagi dan berdoa.

Brasil bukan satu-satunya pemain agama di Piala Dunia. pemain Arab Saudi, yang telah mengurangi doa-doa mereka dari lima menjadi tiga selama fase pertama Piala Dunia, memiliki stiker khusus pada furnitur kamar mereka menunjukkan arah ke Mekah untuk memotivasi doa-doa mereka. Mereka juga merayakan gol pertama mereka melawan Tunisia dengan doa singkat kepada Tuhan mereka. Tim nasional Iran meminta ruang khusus yang didedikasikan untuk doa di hotel mereka di Friedrichshafen dan cemas pelatih mereka mereka menyerah jam tidur sebelum pertandingan pertama mereka melawan Yugoslavia untuk berpartisipasi dalam, larut malam upacara Islam yang panjang diadakan untuk berkabung abad ketujuh Syiah suci Muslim.

Panitia mengunci kapel yang terletak di Olympiastadion di Berlin dan di Veltins Arena di Gelsenkirchen sehingga untuk menghindari kritik untuk rasisme agama, tapi pertanyaannya tetap, “Apakah berdoa dan keyakinan yang kuat mempengaruhi kinerja para pemain?” Legendaris veteran pemain Pele, yang memenangi Piala tiga kali, meluruskan masalah dengan pernyataannya. “Saya tidak pernah berdoa untuk memenangkan permainan atau untuk mencetak gol. Perawatan pertama saya adalah untuk tetap sehat dan setelah itu saya berdoa kepada Allah bahwa pertandingan tidak harus menyelesaikan tanpa skor (0-0)”. Lucio, di sisi lain, mendukung bahwa “tim yang memberikan Tuhan kemuliaan paling layak menjadi juara di Piala Dunia 2006”. Waktu akan memberitahu mana dari tim Piala Dunia tahun ini akan membuatnya menjadi Juara Dunia 2006, tapi satu hal yang pasti.